Wanita di sisi ISLAM

1

Category:





Setelah berada dalam kejahilan, masyarakat Ar
ab adalah masyarakat yang mula-mula sekali menerima cahaya Islam. Muhammad SAW yang menerima risalah kenabian selepas Isa A.S merupakan satu hadiah dan nikmat Allah yang paling besar untuk seluruh alam. Baginda diutuskan menjadi Nabi di tengah-tengah kelompok masyarakat yang sudah sakit hati nalurinya juga fitrahnya sebagai seorang manusia.

قال الله تعالى : وما أرسلناك الا رحمة للعالمين

" Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk menjadi rahmat bagi semesta alam " (Surah Al-Anbiya', ayat 107 )

Jesteru, Islam tersebar ke seluruh pelusuk negara Arab. Bahkan ketika dakwah Nabi dijalankan secara terbuka di Mekah, masyarakat yang dahagakan petunjuk datang dari dalam dan luar Mekah. Sehingga akhirnya Nabi Muhammad SAW menghantarkan Mus'ab Bin Umair untuk ke Madinah bagi mengajarkan ilmu agama. Datangnya Islam tentunya membawa kebahagiaan dan harapan baru pada diri masyarakat Arab ketika itu. Lebih-lebih lagi golongan wanita yang hidup mereka umpama barang gadaian ketika di zaman Jahiliyah sebelumnya. Islam mengangkat martabat wanita dengan setinggi-tingginya tanpa wujud penganiayaan. Wanita menjadi simbol kecantikan dan keindahan dunia, bahkan ia lebih baik dari seluruh dunia dan isinya.

قال النبي : الدنيا متاع وخير متاع الدنيا المرأة الصالحة

Sabda Rasulullah SAW : "Dunia adalah bahan keseronokan, dan sebaik-baik keseronokan dunia adalah perempuan yang soleh" ( Hadith riwayat Muslim )


Bagaimana sebenarnya Islam mengangkat martabat dan kemuliaan seorang wanita? Juga di manakah keistimewaan seorang wanita di sisi Islam? Persoalan sebegini selalu ditimbulkan dan jawapan serta penghujahannya pasti mampu membuatkan mata tidak buta, hati tidak mati.


PEMINANGAN



Ji
ka diteliti di dalam Al-Quran dan hadith-hadith Rasulullah, ternyata banyak sekali perintah atau galakan-galakan juga tips-tips untuk memilih seorang wanita untuk dijadikan isteri. Walaupun secara tidak langsung, ia juga sebenarnya adalah tips-tips untuk memilih seorang lelaki untuk dijadikan suami.



1- قال النبي : تنكح المرأة لأربع لمالها ولحسابها ولجمالها ولدينها فاظفر بذات الدين تربت يداك
Maksudnya : Dinikahi seorang wanita kerana empat perkara : harta, keturunan, kecantikan dan agamanya. Pilihlah yang beragama, kamu pasti beruntung. ( Hadith riwayat Bukhari )

2- قال النبي : عليكم بالأبكار فانهم أعذب أفواها وأنتق أرحاما وأرضى باليسير
Maksudnya : Hendaklah kamu memilih perempuan yang masih dara kerana mereka menuturkan kata-kata yang baik, mampu mempunyai anak yang ramai dan lebih reda kepada kehidupan yang susah. ( Hadith riwayat Ibn Majah )

3- قال النبي : ولا يخطب الرجل على خطبة أخيه حتى يترك الخاطب قبله أو يأذن له الخاطب
Maksudnya : Seorang lelaki tidak boleh meminang seorang perempuan yang telah dipinang oleh saudara (muslimnya ) sehinggalah dia meninggalkannya ( membatalkan pinangan ) atau dia mengizinkan peminangan itu. ( Hadith riwayat Bukhari ).

4- قال الله تعالى : وانكحوا الأيمى منكم والصلحين من عبادكم ماإمائكم
Maksudnya : Dan berkahwinlah orang-orang yang bersendirian di antara kamu dan hamba
sahaya lelaki dan hamba sahaya perempuan yang soleh ( Surah An-Nuur, ayat 32 )


Ayat Al-Quran dan hadith-hadith diatas sedikit sebanyak memberi petunjuk atau 'guideline' kepada umat manusia tentang pemilihan pasangan hidup masing-masing. Secara ringkasnya antara ciri wanita yang disarankan oleh Rasulullah SAW ialah yang beragama, solehah, menuturkan kata-kata yang baik, redha kehidupan yang susah bersama suami dan bukan lah tunangan orang lain. Bila dilihat dengan mata kasar, ia seolah-ol
ah memberi satu kelebihan kepada goongan lelaki kerana berhak memilih hanya yang 'baik-baik' untuk dijadikan pasangan mereka. Tetapi jika dilihat dengan iman dan taqwa, ciri-ciri yang disenaraikan umpama satu nasihat daripada Rasulullah kepada para wanita di muka bumi agar memelihara kehormatan diri dan berusaha menjadikan diri hamba terbaik di sisi Allah. Ini kerana perkahwinan itu bukanlah ikatan yang terjalin sesama manusia, tetapi ia juga titi yang membawa wanita kepada Allah SWT. Golongan wanita pula perlu menyedari kebaikan yang dibina dan dibentuk dalam diri bukanlah kerana ingin memenuhi ciri-ciri di atas, akan tetapi ia adalah memenuhi tuntutan dan perintah Allah dan RasulNya.

PERKAHWINAN



Seperti yang telah disebutkan di atas, perkahwinan juga merupakan titi yang membawa wanita kepada Allah SWT. Justeru di dalam perkahwinan, Islam telah menggariskan keutamaan bagi golongan wanita demi menjaga maruah dan kehormatannya sebagai perhiasan dunia.

1- Wanita berhak ke atas perkahwinannya

قال النبي : لا تنكح الأيم حتى تستأمر ولا تنكح البكر حتى تستأذن قالوا يا رسول الله وكيف إذنها قال أن تسكت
Maksudnya : Janganlah kamu mengahwinkan janda melainkan setelah mendapat keputusannya. Jangan kamu mengahwinkan anak daramu melainkan setelah kamu meminta izin daripadanya. Sahabat bertanya : Ya Rasulallah, bagaimanakah dia mengizinkannya? Baginda menjawab: dia diam. ( Hadith riwayat Muslim )

2- Wanita berhak ke atas mas kahwin ( mahar ) perkahwinan

قال الله تعالى : وءاتوا النساء صدقاتهن نحلة
Maksudnya : Dan berikanlah kepada perempuan itu mas kahwin mereka sebagai pemberian yang wajib.( Surah An-Nisa', ayat 4 )

قال الله تعالى : فلا تأخذوا منه شيئا أتأخذونه, بهتنا وإثما مبينا
Maksudnya : Maka janganlah kamu mengambil sedikit pun daripada harta itu. Patutkah kamu
mengambilnya dengan cara yang tidak benar dan ( menyebabkan dosa ) yang nyata. ( Surah An-Nisa', ayat 20 )

3- Wanita berhak mendapat perlindungan

قال الله تعالى : أسكنوهن من حيث سكنتم من وجدكم ولا تضآروهن لتضيقوا عليهن
Maksudnya : Tempatkanlah isteri-isteri ( yang menjalani edahnya ) itu di tempat kediaman kamu sesuai dengan kemampuan kamu, dan janganlah kamu adakan sesuatu yang menyakiti
mereka ( di tempat itu ) dengan tujuan kamu hendak menyusahkan kedudukan mereka (supaya mereka keluar meninggalkan tempat itu ). ( Surah At-Talak, ayat 6 )

قال الله تعالى : وعلى المولود له, رزقهن وكسوتهن بالمعروف
Maksudnya : Dan kewajipan bapa pula ialah memberi makan dan pakaian kepada ibu itu menurut cara yang sepatutnya. ( Surah Al-Baqarah, ayat 233 )

4-Islam mengajarkan wanita menuju syurga

قال النبي : أيما امرأة ماتت وزوجها عنها راض دخلت الجتة
Maksudnya : Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya reda kepadanya, dia akan memasuki syurga. ( Hadith riwayat Tirmizi )

قال النبي : والذي نفسي بيده ما من رجل يدعو امرأته إلى فراشها فتأبى عليه إلا كان الذي في السماء ساخطا عليها حتى يرضى عنها
Maksudnya : Demi Allah yang jiwaku berada dalam genggamanNya! Seorang lelaki yang
mengajak insterinya ke tempat tidur tetapi dia enggan, penghuni langit akan marah kepadanya
sehinggalah suaminya reda kepadanya. ( Hadith riwayat Bukhari )


Terdapat banyak lagi bukti dan dalil di dalam Al-Quran dan Hadith Nabi yang menunjukkan betapa wanita diangkat tinggi oleh Allah di dalam Islam. Jangan dinilai ia dengan mata kasar, tapi nilailah ia dengan iman dan taqwa. Jika diberi keizinan oleh Allah SWT, saya akan cuba menyambung topik ini dengan menunjukkan dalil-dalil tentang kemuliaan wanita dalam aspek yang lain selain pertunangan dan perkahwinan. ( Ini pun sebab nak exam Fiqh Usrah, sebab tu saya mengambil kedua aspek ini ). Semoga tulisan ini sedikit sebanyak memberi manfaat kepada kita semua. Segala-galanya dari Allah SWT. Wallahua'lam..

وما جعل عليكم في الدين من حرج
" Dan Dia tidak menjadikan kamu menanggung keberatan dan susah payah dalam perkara-perkara agama..." Surah Al-Haj, ayat 78


Read More

Segalanya milikMU...

0

Category:



Segalanya Milik Mu - Mestica


Kau yang menciptakan cinta
Dan Kau jua yang menghampar bahagia
Di ribaanMu terhimpun harapan
Impian tulus setiap insan
Kau yang mengutuskan duka
Dan Engkaulah yang mengirimkan hampa
Namun padaMu jua diadukan
Merabahkan keresahan dan tangisan
Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu tiap yang terbaik untukku
Tak semuanya yang ku mahu
Di celah hangat nafas yang terhela
Ada dingin saat menyeru (menyebut) namaMu
Terarah segala ronta dan rasa
Pada damainya dakapanMu
Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu di segenap ruang rasaku
Telah Kau titipkan kekuantan
Oh Tuhan


Oh Tuhan, tiada ku harap melainkan Kau sentiasa di hatiku...
Read More

BIDADARI DARI TIMUR

0

Category:

Alhamdulillah, tanpa ku sangka, hasrat menemani sepupuku untuk mengambil tempahan baju pengantin di Masjid Jamek membuahkan sedikit kebahagiaan di hati.Ku sangka aku perlu menunggu seminggu atau 2 minggu lagi untuk memiliki buku ini, tapi kehendak Allah, petang tadi aku telah memilikinya. Alhamdulillah. Moga intipati buku ini mampu ku jadikan teladan dalam meniti hari yang mendatang. Walau ku tahu, aku takkan mampu menyangka apa yang bakal terjadi kelak. Untuk Kak Nurul, moga buku ini juga mampu menenangkan hatimu, agar tenteram menjadi isteri seorang pejuang. Untuk 'kefahamanku yang terpuji', penuhilah niatmu untuk memilikinya. Nescaya sesal itu takkan siggah di hatimu.Insya Allah...




Tajuk : Bidadari Dari Timur ( Memoir Isteri Seorang Pejuang )
Hasil Karya : Tuan Sabariah Bt Tuan Ishak ( Zawjah Tuan Guru Nik Abd Aziz )
& Illi Sarah Annual Bakri.
Harga pasaran : RM12.90






" Inilah kisah hidupku. Aku memilih untuk menghidu bau syurgaMU, dengan setia bersama suamiku. Telah aku angankan menjejak ke dalamnya, melalui mana-mana pintu yang aku sukai. Ya Allah, aku mohon redha dan syurgaMU. Amin..."
-Datin Tuan Sabariah Bt Tuan Ishak
Read More

Kematian Yang Hampir Tiba...

0

Category:



Pembacaanku pada buku APK terhenti tatkala hati kuat untuk menjengah blog-blog sahabat seperjuangan harakah. Dari 1 blog ke 1 blog, belum ada catatan yang mengetuk hatiku. Terhenti di blog Pohon Hijau Saifullah, seorang sahabat dari UIAM, satu khabar mengenai pemergian seorang lagi abnaul harakah dari UIAM yang pastinya langsung tidak ku kenali, saudara Ahmad Syukri,doa untuk allahyarham. Mungkin pemergianku untuk mengisi hujung minggu di luar varsiti menjadikan aku antara orang yang terlewat untuk mengetahui berita ini. Sedikit tersentak, betapa mudanya beliau sudah dipanggil menghadap Illahi. Ku teruskan lagi penerokaanku ke blog Kak Nurul yang baru ku kenali ketika menghadiri demonstrasi anjuran Gamis di Masjid Negara, kebetulan pula Kak Nurul merupakan teman akrab Kak Wan kesayanganku. Melihat link yang didaftar di blognya, pasti menggamit lagi hatiku untuk mengenali siapa gerangan Allahyarham Ahmad Syukri. Manakan tidak, semua entri di setiap blog dipenuhi dengan ingatan terhadap beliau. Satu-satu blog itu ku buka, ku teliti. Hingga membuatkan aku juga seperti mengenalinya. Melalui cerita-cerita itu, ku simpulkan bahawa allahyarham begitu disenangi oleh sahabat-sahabatnya. Senang cerita, beliau adalah seorang pencinta tarbiyah dan jemaah. Hidupnya dipenuhi dengan menabur bakti, kerana baginya dia tidak punya harta dan ilmu, maka apa yang boleh beliau lakukan ialah dengan mengorbankan tenaga dan penat lelah. Besarnya pengorbanan beliau sebenarnya. Justeru aku bermuhasabah sendirian. Sebak di hati kerana pemergiannya masih mampu memberi pengajaran buatku, walau tidak pernah sesaat aku mengenalinya. Sejauh mana pengorbanan yang telah ku lakukan? Sebanyak mana penat lelah telah ku curahkan? Sebesar mana bakti telah ku pertaruhkan? Atau aku hanya picisan yang telah banyak menyusahkan jemaah? Atau aku juga antara 'virus' yang menghancurkan jemaah? Atau aku kah orangnya yang dalam diam sebenarnya membantutkan pergerakan jemaah? Inilah hikmah bila kematian tidak pernah diberitakan, dibiar manusia memilih jalan hidupnya, dibiar manusia menjejak cinta tuhannya. Sama ada manusia memilih untuk mengorban diri untuk agamaNYA, atau mengorban diri demi nafsunya. Lantas aku teringat kisah perginya seorang kekasih, Muhammad Bin Abdullah, Rasulullah SAW. Perginya seorang sahabat yang berjasa sudah mampu mencoret 1001 kenangan, apatah lagi perginya seorang pembawa risalah kenabian. Yang dengannya, kita semua mengenali Islam. Bagaimana agaknya perasaan para Sahabat ketika itu? Saidina Umar sendiri yang terkenal dengan sikap keras hatinya tidak boleh menerimanya, bagaimana pula sahabat yang lain? Di saat tanda-tanda akan pemergian Rasulullah kelihatan, 4 khalifah pengganti nabi berusaha menahan sebak. Selesai membacakan khutbah terakhir, dalam keadaan lemah, Rasulullah turun dari mimbar. Semakin menggunung sebak para sahabat melihat keadaan Rasulullah. Berhadapan dengan detik sakaratul maut, di sisi Rasulullah puterinya Fatimah Az-zahra dan menantunya Saidina Ali. Salam Izrail disambut Fatimah, bahkan tanpa mengetahui pemuda itu adalah Izrail, Fatimah menghalangnya memasuki rumah Rasulullah. Namun Rasulullah menjemputnya masuk, kerana mengetahui Allah mengutuskan Izrail untuk mencabut nyawa baginda. Justeru Rasulullah bertanyakan tentang Jibril yang tidak kelihatan hadir bersama Izrail. Lalu Jibril pun turun dan bertemu baginda. Malaikat yang menyampaikan amanah kenabian pada Rasulullah itu juga tidak sanggup untuk melihat detik Rasulullah berhadapan dengan maut. Walaupun baginda mengadu betapa sakitnya sakaratul maut itu, Rasulullah tetap berdoa "Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku." Maka beradalah Rasulullah di ambang ajal, nyawa baginda bakal dicabut dari jasadnya yang berjasa. Baginda berbisik pada menantunya Karamallahu Wajwah, "Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku, peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu." Maka berjurailah air mata puterinya dan para sahabat yang menanti di luar bait. Berpelukan sesama mereka, tidak tertahan menanggung kesedihan kerana mengetahui akan berlaku perpisahan yang menyakitkan. Maka buat kali terakhir Rasulullah menyebut " Ummati, ummati, ummati...". Bermula detik itu, berakhirlah sebuah coretan kehidupan Rasulullah. Berpisahnya ruh dari jasad Baginda sekaligus mencipta perpisahan antara baginda dengan umat yang dicintainya. Terbukalah pintu langit, bersusun para malaikat menyambut kehadiran ruh Rasulullah. Bermulalah perjuangan para sahabat menyambung risalah kenabian. Meski sakit pedih perpisahan itu, mereka tahu amanah itu mesti diteruskan. Sehinggakan di saat ada sekelompok sahabat yang mengurus jenazah Rasulullah, sekelompok lagi berhimpun untuk memilih pengganti Rasulullah. Tidak lain hanya untuk memastikan perjuangan Islam itu tidak terhenti dengan perginya Rasulullah.Rindu kami padamu Rasulullah, tidak akan terhenti hingga nyawa kami juga berpisah dari jasad...

”Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Masuklah ke dalam barisan hamba-hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu” (Al-Fajr: 27-30).

Ya Allah. Sesungguhnya hanya padaMU ku berserah. Letakkan aku dalam saff pejuang agamamu. Yang tiada lain diharapkan hanya keredhaanMU. Yang hidup tidak boleh dipisahkan dari tarbiyah dan jemaah. Biar dicampak ke mana pun, jihad itu tetap menjadi pilihan. Ya Allah, ketika kematian menjengah, biar ku tenggelam dalam cinta padaMU, biar ku hanyut dalam rindu untuk bertemuMU.


Sesungguhnya kematian itu pasti...

Read More

Cintaku Padamu Ibu

0

Category:

" Selautan kasih sayang kau curahkan untukku takkan bisa ku balas dengan seluruh isi hidupku. Cintaku padamu tidak ada batasnya duhai ibuku. Moga kasih Allah memenuhi segenap hatimu. Redhakanlah diriku menjadi anakmu..."

Rinduku pada ibu di rumah mendesakku untuk menghantar satu pesanan ringkas buatnya. Bukan menjadi perkara 'luar biasa' tapi mesej luahan seperti ini hanya akan ku hantar bila adanya hari istimewa seperti menjelang raya atau hari lahirnya 10 Julai. Namun hari ni ku titipkan mesej ringkas itu, mengharapkan agar dirinya tenang dan damai tatkala mengetahui anaknya ini begitu merinduinya. Sahabat-sahabatku, adakah kalian telah menitipkan luahan rasa pada ibu kalian? Tidakkah kalian mahu ibu kalian juga tenang dan sejuk hati bila mendapat titipan tersebut? Ambillah sedikit masa, luahkanlah padanya. Moga kesejukan hatinya itu turut menjadi mahar kita bertemu penciptanya di Mahsyar kelak. Insya Allah...

Untukmu ibu...

TAK PERNAH DIRIKU MELAFAZKAN
NYANYIAN LAGU KASIH SAYANG
SEKEPING HATIKU BERKATA
DIRIMU LAH SEGALANYA
KASIH KITA TAKKAN MUSNAH
SEDARI AIR MATA MENGALIR
MEMORI KASIHMU PADAKU
SEPUTIH SEJERNIH SALJU
WALAUPUN DIMAMAH WAKTU
ENGKAU RATU
MASIH HANGAT BELAI DAKAPANMU
INGIN KU NYATAKAN APA YANG TERSIRAT DI HATIKU
INGIN KU LAFAZKAN KAU ABADI DALAM DIRI
SETIAP DETIK PASTI KU INGATI
INGIN KU NYATAKAN KAU RATU BERTAKHTA DI HATIKU
INGIN KU LAFAZKAN
TIADA YANG DAPAT MENGGANTIMU
DENGARLAH SUARA HATI
TANDA KASIH PADAMU OH IBU..





" Mama ucapkan terima kasih atas ingatan anaknda. Hanya mama harapkan doa dan kejayaan anak-anak mama. Mama doakan anak-anak semoga menjadi anak yang soleh. Salam sayang dari mama..." Justeru, aku tersenyum sendiri dan meneruskan pembacaanku. Perjuangan menghadapi peperiksaan mesti diteruskan...
Read More

PENYAKIT SOSIAL YANG SEMAKIN MEMBARAH

0

Category:



Mungkin ada antara kita bukanlah ahli keluarga mahupun kenalan kepada mana-mana mangsa dalam kes-kes jenayah seperti pembunuhan dan penculikan yang kini kerap berlaku di Sabah. Meskipun begitu, ia bukanlah kayu ukur untuk menilai sejauhmana kepentingan dan peranan kita untuk menyedarkan masyarakat tentang isu yang pernah dan besar kemungkinan akan berlaku lagi. Baru-baru ini pihak polis Daerah Penampang mengeluarkan kenyataan di dalam akhbar berbahasa Inggeris Daily Expess bahawa telah berlaku peningkatan dalam kes-kes jenayah yang dilakukan oleh pelajar di Sabah.

“ District Police Chief, DSP Madang Usat, said police recorded an increase of more than 42 per cent or six cases between January and March this year compared to the same period last year. Among the crimes the students were involved in were gang robbery without the use of weapons (seven cases), rioting with the use of weapons (3), causing hurt (2), theft (2), housebreaking (3), rape (1), motorcycle theft (1) and gambling (1), he pointed out. In the same period last year, only 14 cases of students' involvement in crime were detected with 11 cases of theft, trespassing (2) and outrage of modesty (1), he added.” Daily Express, Thursday, Apr 16, 2009


Kenyataan ini pastinya mengudang kekecewaan banyak pihak disamping mengundang kerisauan di kalangan ibu bapa dan para pendidik. Justeru pelbagai persoalan ditimbulkan baik persoalan yang menyalahkan institusi kekeluargaan mahupun memandang serong institusi pendidikan itu sendiri. Persoalan-persoalan ini pastinya tidak akan terjawab kerana ia bukanlah satu resolusi yang baik dan efektif bahkan hanyalah suatu jaringan pertuduhan yang tidak matang dan rasional. Namun apa yang paling penting sebenarnya ialah rakyat Sabah perlu memperkasa semula institusi keagamaan di negeri bawah bayu ini. Peranan instusi keagamaan bukanlah bertumpu di rumah-rumah ibadat sahaja, tetapi usaha yang dijalankan perlu mencapah dan sampai kepada setiap lapisan masyarakat atas dasar mereka adalah badan yang kompeten dalam mengendali permasalahan akhlak dan jati diri masyarakat. Golongan ibu bapa juga perlu sedar bahawa mereka sebenarnya adalah salah satu penggerak kepada institusi keagamaan kerana mereka berperanan besar dalam memastikan anak-anak dididik dengan nilai-nilai keagamaan yang tentunya menjadi benteng dalam kehidupan. Para pendidik di institusi pendidikan pula yang pastinya berperanan untuk memberikan ilmu tidak wajar hanya membataskan tanggungjawab mereka sebagai profesyen semata. Bahkan tanggungjawab ini perlu digalas sebagai amanah Tuhan bagi memastikan matlamat kerjaya mereka adalah ‘mendidik’ dan bukan hanya ‘mengajar’. Saya yakin jika usaha yang menyeluruh dari semua pihak ini dipandang sebagai satu keutamaan yang wajib dilaksanakan, kita akan dapat melihat penyakit sosial yang kian membarah di kalangan remaja Sabah hari ini akan dapat diminimakan. Pilihan tentunya berada di tangan kita: melihat Sabah sebagai pusat rakyat berkualiti ataupun sebagai syurga para penjenayah. Jika tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya.

Siti Nadzirah Bt Majeed
Setiausaha Agung Markaz Siswa Siswi Sabah Sarawak
Sesi 09/10

Read More

Kenangan Indah

2

Category:

Lembaran hidup hari ini ku buka dengan mengimbas kembali alam persekolahan yang hampir 5 tahun ku tinggalkan.Tidak dinafikan, dalam tempoh itu, banyak perubahan yang berlaku dalam hidup yang tentunya tidak pernah ku fikirkan sebelum ini. Selepas SPM, kaki laju melangkah ke bumi tarbiyah Kelantan Darul Naim walaupun keluarga lebih mahu tawaran ke matrikulasi ku terima. Masih teringat lagi, nenek di kampung juga menyokong penuh untukku menerima tawaran matrikulasi, bukan apa, kerana matrikulasi itu terletak di kampung. Tetapi setelah berfikir panjang dan pastinya memohon petunjuk yang Esa, tenang hatiku menerima tawaran ke Varsiti Perdana. Kesedihan ku pada saat itu bukan sahaj tertumpah pada perpisahan sementara bersama keluarga, tapi kerana jauhnya aku dengan sekolah kesayanganku SMKA Kota Kinabalu. Medan pertama yang mengajar ku peritnya jatuh bangun dalam hidup seorang remaja yang baru mengenal dunia. Teringat 'madah' yang selalu ku tulis di sana sini, di dalam buku nota, kertas exam, pintu loker, hatta di dalam buku rakan-rakan lain tanpa pengetahuan mereka - "SMKAKK,segalanya bermula di sini...". Ku kira ayat ini cukup menggambarkan betapa sekolah ini mengajar ku hampir segalanya tentang hidup. Di sinilah juga aku belajar untuk menetapkan ke mana hala tuju hidupku selepas habis sekolah. Di tambah lagi dengan sahabat-sahabat yang sangat ku sayangi-salmah,izni,salha,shidah,yanti,iza,nati,lina,angah,hani,raisah,aninah, salwa, farina, kamariah,deann dan lain-lain.Masing-masing sudah menyambung study di IPT, alhamdulillah. Ku kira ada beberapa nama pelajar lelaki yang sama-sama 'berkerja' dalam PRS dan classmate yang masih juga ku ingat nama mereka - hanafiah,yusry, samsul,syam, syafaat,huzaifah,dahlie,khairul,fendi dan lain-lain. Yang lain bukan tak ingat, cuma terlupa nama ( ni lah masalah aku yang mudah lupa nama orang ). Tapi yang memang takkan dilupa ialah Mbak dewan makan yang sampai sekarang aku pun tak tau apa nama betulnya. Yang ku tahu, nama anak Mbak yang comel-akmal( ni pun ingat-ingat lupa jugak ni ).Setiap kali ke sekolah, aku dan sahabat lain takkan lupa untuk singgah ke dewan makan. Paling menyeronokkan bila Mbak pun masih ingat kami lagi, mungkin kerana di sekolah dulu suka sangat duduk menyibuk di dapur. Kalau bernasib baik, lawatan tak rasmi tu pun akan dihidang dengan nasi ayam atau aiskrim. Memang best lah Mbak! 1 tempat lagi yang selalu menjadi tempat yang ku tuju ialah Bilik Pengetua. Sepanjang 5 tahun aku bersekolah di sana, sempat jugaklah merasa 2 orang pengetua (ust hj mohd zain & ustz hjh arpah),walaupun hanya beberapa bulan bersama pengetua baru.Alhamdulillah kedua-duanya sporting dan baik hati. Teringat kali terakhir berjumpa Ustazah yang kini telah pun ditukar dengan ustazah jaimis sebagai pengetua. Perbualan yang pada mulanya perbualan kosong,melarat sehingga ustazah bercerita tentang hati dan perasaan. Terkejut jugak, tapi dalam masa yang sama, kagum dengan ustazah yang menganggap anak uridnya seperti anak sendiri. Macam-macam nasihat yang hingga kini masih ku ingat, termasuklah nama cadangan untuk dijadikan 'calon' yang diberi oleh ustazah. Membuatkan aku tersenyum sendiri. Beria-ia benar ustazah,hingga membuatkan aku hanya mampu berkata, 'ustazah doakanlah yang terbaik buat saya'.Dan dia pun mengalih topik. Ustazah bukanlah orang pertama yang memberi cadangan nama ni, ada jugak beberapa orang guru lain yang ku anggap sebagai ibu pernah melakukan yang sama. Walaupun ada antara mereka yang bukan guru subjek kelas ku pun. Tapi keramahan mereka membuat diri mereka dan anak didik selesa bersama. Teringin rasanya untuk memeluk mereka lagi, bergelak ketawa, mendengar nasihat mereka, gurau senda mereka,walaupun mendengar leteren mereka pun aku sanggup. Antara detik yang tidak pernah dilupa juga ialah kelas TK cikgu azam. Disebabkan pelajar kelas kami yang tidaklah seramai mana, kami selalu meminta cikgu mengadakan kelas kami di biliknya di Bangunan Kejuruteraan. Paling best sekali, buat latihan sambil menonton Pingu! Ditambah pula bilik cikgu yang ber'air-cond', memang tak terasa masa dah habis. Memang kebudak-budakan. Hujung minggu pula,selepas selesai kerja-kerja gotong royong membersihkan blok aisyah dan khadijah, beramai-ramai memenatkan dan melenguhkan kaki di bandar KK, dan pastinya menuju ke CP. Paling kurang dapat makan nasi ayam RM2.50 dan merasa air Yoyo. Ni memang favret budak-budak sekolah. Tapi denda jalan itik round 1 sekolah labih diingat banding nasi ayam CP. Ni antara denda sebab tak turun solat berjemaah di surau. Ada yang lebih dahsyat, dendanya ialah pakai telekung untuk ke prep malam. Nasib baik tak pernah kena, kalau tidak memang tu kenangan yang melucukan. Belum kira lagi spot check asrama puteri, macam-macam cerita lucu akan keluar...Bila ditulis begini, banyak rasanya kenangan yang perlu diimbas lagi. Tempoh 5 tahun cukup untuk aku belajar berdikari dan berusaha sendiri untuk mencapai sebuah kejayaan. Buat guru-guru yang sentiasa di hati- Cikgu Halija, cikgu ida, cikgu zati, cikgu norlina, cikgu anita, cikgu azman, cikgu husna, cikgu jasman, cikgu addy, cikgu zainab, cikgu syahrul, cikgu azam, sir khairul, teacher ruslili, cikgu kertina, cikgu aslina, cikgu asnah, cikgu fazliah, cikgu zaliah, cikgu haliza, cikgu normah, ustz andi, ustz rosnima, ustz khadijatul, ustz marzdhiah, ustz rosmiyati, ustza jamilah, ust agus salim, ust afif, ust zahari,ust amir,ust nik, ust hafizi, ust fazli, ust helmi,cikgu zaki, cikgu matusin, dan cikgu lain, jasa kalian hanya Allah yang mampu membalasnya. ku mohon moga ilmu yang kalian curahkan padaku adalah ilmu yang berkat di sisi Allah. Untuk sahabat seperjuangan, teruskanlah menjejaki ilmu Allah. Apa yang penting bukanlah setinggi mana kejayaan itu dicapai tetapi makna disebalik kejayaan tersebut. Kenangan yang pernah terlukis, insya Allah akan ku tetapkan dalam hati dan memori ingatan. Moga kita semua berjaya di dunia dan tenang bertemu Allah di akhirat...

Sekolah ku..



Dewan Ibn Taimiyah



Ni la Blok Kejuruteraan



Ni bangunan Bilik Guru



Guru-guru yang sentiasa di hati



Adik-adik generasi baru Kelab Pidato



Dan ni lagu sekolah yang langsung tidak ku kenali....




Bertahun lama aku meninggalkan
Laman sekolah yang penuh kenangan
Memori indah mengusik di jiwa
Suka dan duka dalam memburu cita

Masih terbayang kenakalan teman
Usik mengusik bersenda gurauan
Kini setelah kita berjauhan
Semuanya itu menjadi kerinduan

Tetap segar dalam ingatan
Kali pertama berkenalan
Senyuman mesra menyimpulkan
Tali persahabatan

Hingga kini masih ku simpan
Kata semangat buat bekalan
Pesanan guru menyalakan
Obor penyuluh kejayaan

Dan di sinilah tempat ku berlari
Jatuh tersungkur bangun kembali
Biar diranjau onak yang berduri
Semuanya tak ku peduli

Terkadang cinta jadi permainan
Namun di situ ku temu iktibar
Makin ku sedar erti kehidupan
Tak semudah yang difikirkan

Hingga kini masih ku simpan
Kata semangat buat bekalan
Pesanan guru menyalakan
Obor penyuluh kejayaan

Dan di sinilah tempat ku berlari
Jatuh tersungkur bangun kembali
Biar diranjau onak yang berduri
Semuanya tak ku peduli

Terkadang cinta jadi permainan
Namun di situ ku temu iktibar
Makin ku sedar erti kehidupan
Tak semudah yang difikirkan

Oh sekolaku, kau amat ku rindu
Tempat bermula ku menimba ilmu
Jasanmu guru mendidik daku
Namamu harum di dalam ingatanku
"You're my lovely school, I love you, I miss you"


SMKA KK, segalanya bermula di sini...
Read More

KETIKA CINTA BERTASBIH...

0

Category:




" Sekalipun cinta telah ku uraikan
dan ku jelaskan panjang lebar
namun jika cinta ku datangi
aku jadi malu
pada keteranganku sendiri
meskipun lidah ku telah mampu menguraikan
namun tentang indah
cinta ternyata lebih terang
sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya
kata-kata pecah berkeping-keping
begitu sampai kepada cinta
dalam menguraikan cinta
akal terbaring tak berdaya
bagaikan keldai berbaring dalam lumpur
cinta sajalah yang menerangkan cinta dan tercinta..." -Anna Althafunnisa.
Read More

PARTI ISLAM KE SABAH DAN SARAWAK

0

Category:

" Sabah tanah airku
Negeri kita yang tercinta
Pemuda pemudi semua marilah
Bangunlah bersatu semua
Marilah bersama serta maju jaya
Merdeka sepanjang masa
Bersatu segala bangsa sentosa
Sabah negeri merdeka... "




Terngiang-ngiang lagu negeri yang sebenarnya kian pudar dalam kotak memori. Hingga membuatku terlupa pada beberapa ayat terakhir lagu yang merupakan 'zikir' wajib di zaman persekolahan suatu masa dahulu. Ingatan kepada lagu ini kembali di saat mendapat perkhabaran bahawa Pemuda PAS akan mengkaji peluang dan kekuatan untuk bertapak di Sabah dan Sarawak. Oh negeriku, kali ini kau merupakan pilihan Allah untuk menjadi tapak pentarbiyah agamaNya yang syumul....Itu harapan yang mula tercetus di hati. Melihat kepada perkembangan politik di tanah kelahiranku ini, kadang kala terbit juga kesayuan di hati. Bila agaknya tanah ini akan menghijau semula? Setelah merah memalit bumi, kini tanah sabah bertukar kebiruan yang hingga menyebabkan penduduknya lesu dalam kesenangan yang palsu dan melemahkan. Saya mungkin begitu berani menyatakannya kerana sebagai anak jati saya sedar dan merasai sendiri gejolak dan realiti ini. Bumi sabah tidak pernah bertukar wajah politiknya, meskipun berlakunya beberapa perubahan dalam rancak politik PRU 12 yang lepas. Namun kerancakan perubahan itu tidaklah sebesar mana. Hanya di beberapa buah daerah kecil yang merasainya. Bahkan sebenarnya di daerah teratak indahku, nyata tiada apa yang berubah. Pernah sekali ku heret ayah tercinta untuk membincangkannya. Pasar awam yang sudah bertahun tidak dibaikpulih selepas kebakaran ku ambil menjadi 'isu' untuk membongkar kepalsuan yang tersembunyi.

"Abah, rasanya bila pasar awam mau dibina balik? Macam tiada ja orang yang mau ambil peduli..." tanyaku pada seorang guru bersara, abahku sendiri, dalam bahasa daerah tentunya.

"Dekat-dekat pilihan raya nanti, mesti ramai yang berebut-rebut mau bina pasar ni. Nda payah risau..." jawabnya.


Jawapan serba ringkas itu ku ambil menjadi hujah pertama ku untuk menyatakan betapa pemimpin yang ada mengejar nama dan kuasa, bukan khidmat dan tanggungjawab. Belum lagi ditanya apakah nasib peniaga yang sebelum ini bertapak di dalamnya. Adakah mendapat perhatian sewajarnya? Adakah ada pihak yang mengambil peduli? Soalan yang tidak pasti jawapannya. Ingatan menerjah lagi pada seorang budak lelaki kurang siuman yang selalu merayau-rayau di pekan kesayanganku.


*gambar hiasan semata-mata

Menginap di perhentian bas,belakang perpustakaan awam, belakang KFC, tangga pasar awam dan di hadapan deretan bangunan kedai menjadi pekerjaan tetapnya. Menurut abah yang merupakan sumber maklumat utamaku di kampung, setiap bulan budak lelaki tersebut akan mendapat sumbangan kebajikan dari jabatan kebajikan masyarakat ( JKM ). Ops, tersilap. Bukan budak tersebut, tetapi bapanya. Si bapa akan mencari anaknya itu dan dibawa ke JKM semata-mata untuk mengambil duit sumbangan. Selepas itu, si anak akan di'bebas'kan semula untuk menjalankan rutin hariannya tanpa ada siapa pun yang peduli. Bukan tiada pihak yang tahu, tetapi ia dibiarkan berjalan mengikut kebiasannya tanpa perubahan. Aku mengeluh sendirian. Justeru adakah tugas JKM hanya memberi duit sumbangan? Mana perginya janji-janji kebajikan yang diwar-warkan sebelum ini? Aku lantas mengutuk di dalam hati. Atas dasar inilah, betapa aku amat berharap Parti Islam datang membina pengaruhnya di Sabah Sarawak. Kerana aku yakin dan percaya, matlamat Islam yang dibawa oleh Parti Islam pasti membuahkan hasil iman dan taqwa dalam diri setiap penduduk bumi bawah bayu ini. Haruman dan cahayanya seakan sudah ku rasai dan makin mengurangkan kesabaranku untuk turut sama menyumbang tenaga bagi mengembangkannya.Isu kebajikan, kemiskinan, gejala tidak bermoral, dadah, sumbang mahram, rogol, pelacuran, kristianisasi dan semua isu-isu realiti ini amat dominan untuk diambil peduli. Kerisauanku memuncak apabila melihat semakin banyak bar-bar dan pusat hiburan dibuka, semakin banyak jugak lah sahabat-sahabatku di sekolah dulu yang kini sudah berimej baru- 'free hair'. Amat mendukacitakan.......





Untuk pimpinan Parti Islam, berusaha dan bermujahadahlah dalam mengembangkan kemurnian dan kesejahteraan Islam. Tidak lain hanya untuk mencari bekalan untuk bertemu Tuhan. Bumi sabah sarawak perlu disiram dengan keindahan Islam bagi memastikan keharmonian hidup masyarakatnya kelak. Insya Allah...
Read More

Istimewa buat sahabat seperjuangan, Idafarisha Sumayyah

0

Category:






Dengarkanlah lagu kenang-kenangan, sebagai ingatan bersama, buatmu teman….

Oh..Sang bayu lembut bertiup
Deru ombak yang menyusur pantai
Sayu hati bila terkenangkan
Memori indah kita bersama
Dengarkanlah lagu ku tujukan
Tanda ingatan tulus buatmu
Moga abadi di sanubari
Bersemi buat selamanya
Segala yang manis pasti ada pahitnya
Begitulah jua hidup bersama
Segala yang indah jadikan hiasan
Segala yang buruk jadikan sempadan
Masih segar di ingatanku sentiasa
Kenangan menggamit rasa
Tempuhi onak dan duri
Itulah yang diharungi
Erti yang telah kita bina
Tetap kekal dan abadi
Marilah suburkan kembali
Hubungan dengan kejujuran
Kerahkan segala impian
Diikat dengan keikhlasan
Moga persahabatan ini
Mengajar erti kehidupan
Dalam rahmat tuhan yang esa
Bahagia selamanya.....


Read More

MEMILIH PEMIMPIN PARTI ISLAM

0

Category:





Kepada saudara2 pengundi di Bukit Gantang, pilihlah pemimpin anda dengan bijak. Bukan dek kerana wang atau jawatan, tapi kerana kebenaran dan amanah. Tuhan menghitung setiap perkara yang dilakukan oleh batang tubuh kita dan setiap anggota kita. Undilah kerana Tuhan dan kehidupan yang lebih baik. BERSIH DARI KEBATILAN. PARTI ISLAM MOHON RESTU ILLAHI, TIDAK MOHON RESTU RAKYAT. KERANA RAKYAT ADALAH TANGGUNGJAWAB & AMANAH DARI TUHAN. PARTI ISLAM PASTI MENANG! TAKBIR!
Read More